KANCAKU

10492270_10207396003274113_4995494669231836179_n

Kegiatan JUMAT BACA: ingraining the bookworms

Terdapat sebuah pemeo yang sangat indah untuk menggambarkan dahsyatnya efek membaca yaitu “Jika engkau bertemu orang cerdas, maka tanyalah buku apa yang telah dibacanya”.  Membaca adalah salah satu kegiatan penting dalam sebuah pembelajaran. Membaca adalah kegiatan positif yang akan mendorong proses akuisisi pengetahuan berlangsung secara berkelanjutan. Membangun budaya baca di sekolah akan mendorong lahirnya generasi-generasi baru yang lebih cerdas, trampil dan berkarakter.

SMA Negeri 1 Glenmore Banyuwangi, sebagai salah satu sekolah yang relatif masih muda (berdiri tahun 2001), menghadapi tantangan yang sangat besar dalam pengembangan karakter anak didik. Salah satu tantangan tersebut adalah rendahnya minat baca .  Kegiatan dan atau budaya membaca belum tumbuh secara baik. Hal ini ditandai oleh rendahnya pemahaman mereka atas bahan bacaan diluar materi pembelajaran. Sebuah angket yang penulis sebarkan pada siswa menunjukkan bahwa kurang dari 5 (lima) peserta didik disetiap kelasnya yang membaca buku non pelajaran sejak mereka belajar di sekolah (SD-SMA). Kondisi ini sangat kontraproduktif dengan upaya sekolah menumbuhkan budaya baca di kalangan peserta didik.

Permasalahan rendahanya budaya membaca diatas dipicu karena  beberapa hal. Rendahnya minat baca peserta didik diyakini sebagai pola pengasuhan di rumah yang tidak menumbuhkembangankan literasi sejak kecil. Hal ini menjadi sangat wajar karena sebagian besar (±60 %) orang tua peserta didik berlatar belakang pendidikan sangat rendah (SD dan sederajat). Kondisi ini juga diperburuk oleh tingkat pendapatan mereka yang rata-rata kurang dari Rp.50.000/hari. Sebagian besar mereka bekerja sebagai buruh tani dan pekerja lepas di beberapa perkebunan. Sehingga, sangat berat bagi orang tua peserta didik untuk menyediakan buku-buku bacaan di rumahnya.

Permasalahan kedua adalah, kurang memadainya insfrastruktur sekolah untuk mendukung penumbuhan karakter gemar membaca di sekolah. Perpustakaan yang selama ini diharapkan sebagai sumber belajar dan penyedia buku-buku bermutu bagi anak didik kurang berperan besar dalam menghadapi tantangan membaca. Koleksi buku yang sudah jadul (kadaluarsa) diyakini sebagai salah satu penghambat minat baca siswa. Perpustakaan yang semestinya menjadi salah satu pusat belajar siswa berubah fungsi tak ubahnya gudang buku usang.

Permasalahan terakhir, belum adanya inovasi-inovasi baru terkait dengan penumbuhan karakter membaca di sekolah. Selama ini, energi pendidik terkosentrasi pada pembelajaran materi yang diampuhnya. Hal-hal diluar proses belajar tidak mendapatkan tempat dalam aktifitas pembelajarannya. Karenanya, dibutuhkan inovasi untuk menumbuhkan karakter gemar membaca di sekolah. Diharapkan dengan tumbuh kembangnya karakter gemar membaca ini akan menghapus fenomena tragedi nol buku di persekolahan kita.

Berikut ini saya sertakan timelines kegiatan KANCAKU SMANSAMORE

sasisabu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s