Silence Day – Sindo, 14 Maret 2013

Rhenald Kasali

Setelah Car Free Day, ada baiknya kota-kota besar Indonesia juga memberlakukan Silence Day. Orang Bali menyebutnya Nyepi. Tujuannya adalah pembersihan diri, fisik maupun spiritual. Bumi pun ikut bernafas lega, alam semesta merayakan ketenangan. Suara burung, angin dan air jauh lebih indah dari klakson sepeda motor dan cacian pengemudinya.

Televisi yang menyiarkan kegaduhan berhenti sejenak, juga gosip-gosip yang meng-entertain kesusahan orang lain. Banyak orang yang tak menyadari keluhan-keluhan dan rasa bencinya telah mempengaruhi perputaran hormon orang-orang lain. Kegelisahan dan rasa iri begitu mudah diedarkan, dengan akun palsu yang dibuat sendiri, gratis pula. Tak banyak yang menyadari bahwa energi negatif itu tak lepas dari hukum kekekalan energi, terus menekan tiada henti.

Beberapa kali saya berada di tengah-tengah masyarakat Bali menikmati hari Nyepi. Saya merasa tengah berdialog dengan Tuhan dan penuh kedamaian. Esok paginya, udara jauh lebih bersih. Oksigennya banyak dan segar sekali.

Namun seperti biasa, bagi orang kota yang terperangkap dalam suasana itu, apakah karena pesawatnya tak bisa terbang, atau tugas butuh waktu lebih lama berada dalam suasana itu, sudah pasti menimbulkan kegalauan. Bagi orang kota, perubahan selalu disambut dengan kegaduhan dan perlawanan. Khususnya, saat lampu di lorong-lorong hotel dipadamkan, diganti lilin-lilin kecil. Sejumlah orang mengeluh. Beberapa orang yang ingin berlibur merasa telah tertangkap dalam kesunyian. Mau pulang tidak bisa, jadi yang keluar hanya keluhan. Namun begitu selesai, mereka lah yang pertama-tama menyebarkan rasa bahagia. Setiap pengorbanan selalu ada imbalannya, demikian juga setiap amarah ada karmanya.

Aura Negatif

Kerabat-kerabat saya di Pulau Dewata sering mengucapkan kata “aura positip-aura negatip”. Menurut sahabat-sahabat saya di Desa Kedewatan-Ubud, hampir setiap upacara, Umat Bali secara simbolik melakukan pembersihan diri, sekaligus menjinakkan aura-aura negatif. Nafsu duniawi, ankara murka, semua yang jahat dilambangkan dengan warna hitam dan wajah-wajah yang menakutkan. Semua itu harus dijinakkan. Di Jakarta kita menyebutnya setan atau iblis. Roh-roh jahat pembawa penderitaan.

Sedangkan yang baik-baik, suci dilambangkan dengan segala yang serba putih dan berwajah ceria. Hitam dan putih selalu berjalan beriringan. Tanpa ada hitam, tak ada keindahan putih.

Bagi saya, sehari saja orang-orang kota berhenti beraktivitas dan menjalankan silence day,manfaatnya akan banyak sekali. Apalagi bila Catur Brata juga dijalankan: Amati geni, amati karya, amati lelungan, amati lelanguan. Berhenti menyalakan api (tidak mengobarkan hawa nafsu), berhenti kerja rohani (fokus pada Tuhan, menyucikan rohani), tidak bepergian (instrospeksi diri, kontemplasi), dan tidak mengobarkan hedonism. Bayangkan berapa ton carbon hitam yang bisa kita hemat, dan berapa juta ton dosa umat manusia, termasuk segala sampahnya bisa kita bersihkan. Kapitalisme hanya bisa berhenti kalau semuanya berhenti konsumsi bersama-sama. Walau cuma sesaat.

Buat orang desa, diam berarti emas. Tetapi buat orang kota, bicara itu emas. Seorang penyiar radio berkelakar, “saya dibayar hanya kalau saya bawel.” Entah bicara positif, entah negatif. Pokoknya bicara. Tetapi bagi orang-orang yang mendengarkan, emas itu baru berkilauan kalau banyak orang diam. Sesuatu yang berkilauan itu hanya tampak dari aura-aura yang positif.

Aura-aura positif dan negatif sama-sama saling menularkan. Orang tak senang terhadap sesuatu hal akan didukung oleh orang-orang yang juga tidak senang. Provokator pun laris manis, disambut umpatan-umpatan baru. Di sosial media, seorang yang yang menyebarkan kalimat-kalimat negatif, jarang dibantah. Yang ada hanya gulungan-gulungan aura negatif. Hanya orang yang punya lentera jiwa yang terang yang berani mematahkan aura-aura negatif itu.

Kicauan negatif biasa dijawab dengan umpatan-umpatan yang lebih negatif. Seorang dokter yang memasang foto kepala seekor anjing di Facebook-nya bisa-bisanya mengeluarkan umpatan-umpatan liar sambil mengutip kalimat seorang imam (yang juga beraura negatif). Ia seperti tengah melupakan profesinya. Tetapi begitu dikritik, ia dengan lantang menyebutkan, “Saya dokter di rumah sakit ‘X’.”

Indonesia Yang Lebih Sejuk

Kalau orang kota menjalankan silence day sehari saja, rasanya Indonesia akan lebih sejuk. Polusi udara dan polusi pikiran akan membuat bangsa ini lebih sehat. Toh kita sudah lihat, orang-orang yang bersuara negatif ternyata “penjahat” pula. Dulu kita pikir mereka hebat, pemberani, kritis dan jujur. Ternyata mereka menyimpan agenda-agenda terselubung. Menyerang untuk bertahan. Banyak persoalan yang mereka sembunyikan. Dan begitu dibuka, marahnya minta ampun. Bahkan bisa memperkarakan orang lain.

Aura-aura negatif ini sudah terlalu banyak ditabur, dan memperangkap banyak orang. Kita pikir itu demokrasi, padahal democrazy. Wartawan saja bisa terkecoh, karena mereka pandai membuat “framing”. Pandai menjerat tokoh-tokoh besar untuk meng-endorse langkah-langkah itu. Kalau manusia kota berhenti berbicara, berhenti menaburkan aura-aura negatif, maka manusia introspektif akan terbentuk. Seperti kata Deepak Chopra. “Alam semesta saling berinteraksi, pikiranmu adalah pikiran alam semesta, energimu adalah cerminan dan energi alam semesta.” Fan alam semesta adalah representasi dari pikir manusia yang tinggal di dalamnya, yang berinteraksi dengannya.

Jadi, orang Jakarta, seperti juga Surabaya, Semarang, Solo, Jogja, Bandung, dan Serang. Dan kota-kota besar lainnya, perlu membudayakan silence day cukup sehari saja setahun untuk menciptakan kerukunan dan kebahagiaan. Semua berhenti, kecuali suara adzan, lonceng gereja atau panggilan memuja Allah. Siapa mau memulainya?

Rhenald Kasali
Founder Rumah Perubahan

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s