Pendekatan Komunikatif

Pendekatan Komunikatif
1. Latar Belakang
Sudah pernahkah Anda mengenal pendekatan komunikatif? Atau bahkan Anda sudah menerapkannya dalam pembelajaran bahasa Indonesia di SMP tempat Anda mengajar? Pendekatan komunikatif sebenarnya bukan hal yang baru bagi Anda. (Bahkan menurut para pakar, tak ada yang baru di bawah kolong langit ini.) Sejak Kurikulum ’94 diluncurkan, pembelajaran bahasa sudah mencanangkan pendekatan komunikatif itu. Namun, kenyataannya banyak guru, menurut penelitian, masih bertahan pada pendekatan lama, yakni tata bahasa terjemahan atau pendekatan audiolingual. Mengapa demikian? Mungkin masih banyak guru yang belum paham benar “binatang” macam apakah pendekatan komunikatif itu? Kalau ada yang sudah tahu, belum tentu juga menerapkannya sebab sesuatu yang baru itu sering mendapatkan banyak tantangan. Di Indonesia, pendekatan komunikatif baru diluncurkan pada tahun ‘90-an. Padahal, di negara asalnya pendekatan itu sudah lama diterapkan. Oleh sebab itu, ada baiknya Anda melihat barang sejenak perjalanan pendekatan komunikatif dalam bagian berikut ini.
Pembelajaran bahasa komunikatif mulai ditemukan pada tahun 1960-an ketika tradisi pembelajaran bahasa di Inggris mengalami perubahan yang mendasar. Sebuah pendekatan berubah dalam pembelajaran bahasa terutama didorong oleh perubahan pandangan tentang hakikat bahasa serta teori pembelajaran bahasa yang dianutnya. Ada perubahan asumsi tentang hakikat bahasa yang mendorong muncul pendekatan baru yang disebut pendekatan komunikatif. Sebelum tahun 1960-an di Inggris para pakar pembelajaran bahasa menggunakan pendekatan situasional. Ketika di Amerika orang mulai menolak pendekatan audiolingual, di Inggris orang juga mulai mempertanyakan pendekatan situasional itu.
Kritik tajam yang muncul pada saat itu di antaranya dari pakar linguistik terapan seperti Noam Chomsky, yang memelopori munculnya tata bahasa generatif transformasi. Chomsky terutama mengkritik teori linguistik struktural yang dianggapnya tidak dapat menjelaskan dengan baik karakteristik bahasa. Chomsky memperkenalkan bahwa bahasa itu memiliki sifat universal dan tidak berbeda-beda secara tak terbatas seperti pendapat kelompok struktural. Ada unsur kreativitas yang memang sangat mendasar dalam bahasa.
Dimensi lain yang muncul pada saat itu adalah adanya gagasan fungsional dan komunikatif. Pembelajaran bahasa tidak hanya sekadar bertujuan untuk menguasai kaidah-kaidah gramatikal, tetapi yang lebih penting ialah memiliki kompetensi komunikatif. Itulah sebabnya pendekatan audiolingual ditolak, pendekatan situasional dipertanyakan dan muncullah pendekatan komunikatif dalam pembelajaran bahasa.
Finocchiaro dan Brumfit (1983) memberikan ciri perbedaan itu sebagai berikut.

Perbedaan Pendekatan Audiolingual dengan Pendekatan Komunikatif
No. Pendekatan Audiolingual Pendekatan Komunikatif
1. Lebih memperhatikan bentuk daripada makna Makna sangat penting
2. Memerlukan memorisasi dialog berdasarkan struktur Dialog dapat digunakan; berpusat pada fungsi komunikatif dan biasanya tidak dihafalkan.
3. Butir bahasa tidak harus dikontekstualisasikan. Kontekstualisasi merupakan premis dasar.
4. Mempelajari bahasa berarti mempelajari struktur, ujaran, atau kata. Belajar bahasa berarti belajar berkomunikasi.
5. Yang dicari adalah ketuntasan. Yang dicari adalah komunikasi yang efektif.
6. Penubian merupakan teknik yang sangat penting. Penubian dapat dipakai, tetapi harus bermakna, dan hanya bersifat periferal.
7. Diupayakan supaya pembelajar dapat melafalkan seperti penutur asli. Yang diupayakan adalah lafal yang dapat dipahami.
8. Penjelasan tata bahasa dihindarkan. Cara apapun asal membantu pembelajar dapat diterima; dan itu bervariasi berdasarkan usia, minat, dsb.
9. Aktivitas komunikatif hanya muncul setelah proses penubian dan pelatihan yang ketat. Upaya untuk berkomunikasi dapat didorong sejak awal.
10. Penggunaan bahasa ibu dilarang. Penggunaan bahasa ibu secara bijaksana dapat diperkenankan asal dibutuhkan.
11. Penerjemahan dilarang pada tingkat-tingkat awal. Penerjemahan dapat digunakan bila bermanfaat bagi pembelajar.
12. Membaca dan menulis ditangguhkan sampai bahasa lisan benar-benar dikuasai. Membaca dan menulis dapat dimulai sejak hari pertama jika diinginkan.
13. Sistem bahasa sasaran dipelajari melalui pembelajaran pola-pola sistem yang terbuka. Sistem bahasa sasaran dipelajari melalui proses perjuangan untuk berkomunikasi.
14. Kompetensi bahasa adalah tujuan yang diinginkan. Kompetensi komunikatif merupakan tujuan utama.
15. Ragam bahasa diperkenalkan, tetapi tidak ditekankan. Variasi bahasa merupakan konsep utama dalam bahan ajar dan metodologi.
16. Urutan unit ditentukan hanya oleh prinsip-prinsip kompleksitas kebahasaan. Urutan ditentukan oleh pertimbangan isi, fungsi, atau makna yang mengikat minat.
17. Guru mengontrol pembelajar dan mencegah mereka berbuat apa pun yang menyimpang dari teori. Guru membantu pembelajar dengan cara apa pun yang memotivasi mereka mempelajari bahasa.
18. Bahasa adalah kebiasaan. Jadi, kesalahan harus dihindarkan dengan cara apa pun. Bahasa diciptakan oleh individu dengan cara coba ralat (trial and error)
19. Kecermatan dalam arti kebenaran formal merupakan tujuan utama. Kefasihan dan bahasa yang berterima merupakan tujuan utama.
20. Pembelajar diharapkan berinteraksi dengan sistem bahasa. Pembelajar diharapkan berinteraksi dengan orang lain baik secara langsung berpasangan dan berkelompok maupun secara tidak langsung dalam menulis.
21. Guru diharapkan menentukan bahasa yang akan digunakan pembelajar. Guru tidak mengetahui secara pasti bahasa yang akan digunakan pembelajar.
22. Motivasi intrinsik akan muncul dari minat terhadap struktur bahasa. Motivasi intrinsik akan muncul dari minat terhadap apa yang sedang dikomunikasikan dalam bahasa yang bersangkutan.

2. Pendekatan
a. Teori bahasa
Pendekatan komunikatif dalam pembelajaran dimulai dari teori bahasa sebagai komunikasi. Tujuan pembelajaran bahasa ialah mengembangkan apa yang oleh Hymes disebut sebagai kompetensi komunikatif. Dalam pandangan Hymes, seseorang yang memperoleh kompetensi komunikatif membutuhkan pengetahuan dan kemampuan untuk menggunakan bahasa sesuai dengan pertanyaan berikut.
1) Apakah atau sejauh manakah secara formal sesuatu itu mungkin?
2) Apakah atau sejauh manakah sesuatu itu layak dengan penggunaan sarana yang ada?
3) Apakah atau sejauh manakah sesuatu itu cocok (memadai, senang, berhasil) sehubungan dengan konteks tempat bahasa itu digunakan dan dievaluasi?
4) Apakah atau sejauh manakah sesuatu itu memang benar-benar dikerjakan dan apakah tindakan itu diperlukan?
Canale dan Swain (1980) memperkenalkan dimensi lain tentang kompetensi komunikatif. Menurut mereka, kompetensi komunikatif itu berdimensi majemuk. Di dalamnya terdapat banyak kompetensi, yakni kompetensi gramatikal, kompetensi sosiolinguistik, kompetensi wacana, dan kompetensi strategik.
Kompetensi gramatikal mengacu pada apa yang oleh Chomsky disebut sebagai kompetensi linguistik dan apa yang oleh Hymes disebut sebagai secara formal mungkin (formally possible). Kompetensi gramatikal itu merupakan ranah kapasitas gramatikal dan leksikal. Ia mencakup kaidah dalam tataran tata bunyi, tata bentuk, tata kalimat, kosakata, dan semantik. Seseorang dianggap memiliki kompetensi gramatikal kalau dia menguasai kaidah lafal dan ejaan, kaidah bentuk kata, kaidah kalimat baku, kaidah kosakata, dan kaidah makna.
Kompetensi sosiolinguistik mengacu pada pemahaman konteks sosial tempat terjadinya komunikasi, termasuk hubungan peran, informasi yang disampaikan kepada partisipan, dan tujuan komunikatif dari interaksi mereka. Seseorang yang menguasai kompetensi itu berarti dapat memahami dan menggunakan bahasa dalam berbagai konteks dan situasi. Ketika seorang guru di depan kelas bertutur, “Anak-anak, kapurnya habis, ya?”, maka anak yang memiliki kompetensi komunikatif akan segera berlari ke kantor untuk mengambil kapur; dan bukannya menjawab pertanyaan guru, “Oh, iya Pak Guru. Sejak kemarin memang tak ada kapur sama sekali.”
Kompetensi wacana mengacu pada interpretasi atas unsur pesan individual dalam arti hubungan antara pembicara dan bagaimana makna direpresentasikan dalam hubungannya dengan seluruh wacana atau teks. Kemampuan ini mengisyaratkan adanya keterampilan dalam menggunakan wacana yang kohesif dan koherensif; dalam arti penggunaan unsur-unsur pembentuk wacana yang padu dan utuh, termasuk penggunaan piranti kohesi dan koherensi.
Kompetensi strategik mengacu pada penguasaan strategi berkomunikasi, termasuk bagaimana memulai, menghentikan, mempertahankan, memperbaiki, dan mengarahkan kembali komunikasi. Seseorang yang memiliki kompetensi ini dapat memulai pembicaraan atau penulisan dengan baik dan lancar serta dapat diterima. Ia dapat melanjutkannya, kalau perlu menghentikan untuk sementara dan melanjutkan kembali. Jika ada kesalahan-kesalahan, ia dapat memperbaikinya. Demikian juga jika telah terjadi penyelewengan permasalahan pembicaraan, ia dapat mengarahkannya kembali; dan ia dapat menutup dengan baik pembicaraannya. Di samping itu, jika seseorang telah menguasai kompetensi ini dengan baik, pembicaraannya akan tertata dalam komposisi yang wajar, di mana pembukaan, isi, dan penutup berbobot seimbang. Sering terjadi, orang membuka pembicaraan berkepanjangan, atau menutup pembicaraan secara bertele-tele sehingga isinya tidak jelas sama sekali.
Pada tataran teori bahasa, pendekatan komunikatif memiliki dasar teori yang kaya dan banyak pilihannya. Beberapa ciri pandangan komunikatif tentang bahasa sebagai berikut.
1) Bahasa merupakan sistem untuk mengekspresikan makna.
2) Fungsi utama bahasa adalah untuk berinteraksi dan berkomunikasi.
3) Struktur bahasa merefleksikan fungsinya dan penggunaan komunikatif.
4) Unit utama bahasa bukan hanya ciri struktural dan gramatikal, tetapi kategori makna komunikatif dan fungsional seperti tampak dalam wacana.
Teori Hymes itu sebenarnya lebih komprehensif daripada teori generatif transformasi yang dikembangkan oleh Chomsky, dan kawan-kawan. Dalam teori Hymes itu bahasa dipandang dalam dua konteks. Konteks pertama, yakni sistem konseptualisasi dan persepsi manusia, serta konteks lain adalah penggunaan bahasa yang sebenarnya dalam masyarakat. Pendekatan komunikatif menawarkan penggunaan bahasa secara fungsional. Halliday, merupakan penggagas utama tentang fungsi bahasa itu dalam komunikasi. Menurut dia, bahasa mempunyai banyak fungsi yang perlu diperhatikan, yakni sebagai berikut ini.
1) Fungsi instrumental: menggunakan bahasa untuk memperoleh sesuatu.
2) Fungsi regulatori: menggunakan bahasa untuk mengontrol perilaku orang lain.
3) Fungsi interaksional: menggunakan bahasa untuk berinteraksi dengan orang lain
4) Fungsi personal: menggunakan bahasa untuk mengungkapkan perasaan dan makna.
5) Fungsi heuristik: menggunakan bahasa untuk belajar dan menemukan makna.
6) Fungsi imajinatif: menggunakan bahasa untuk menciptakan dunia imajinasi.
7) Fungsi representasional: menggunakan bahasa untuk menyampaikan informasi.

b. Teori belajar
Sudah banyak sekali tulisan tentang dimensi komunikatif dalam bahasa. Tetapi, masih sedikit yang menulis atau melontarkan gagasan tentang teori pembelajaran bahasa yang dikembangkan oleh pendekatan komunikatif. Bahkan, Brumfit dan Johnson pun (1979) maupun Littlewood (1981) juga tidak banyak menyampaikan kajian tentang teori pembelajaran bahasa pendekatan komunikatif. Meskipun demikian, sebenarnya teori pembelajaran bahasa yang melandasi pendekatan komunikatif dapat digali dari berbagai jenis kegiatan pembelajaran bahasa yang menggunakan pendekatan komunikatif. Unsur-unsur itu di antaranya adalah sebagai berikut.
1) Prinsip komunikasi: yakni kegiatan yang melibatkan komunikasi nyata yang dapat mendorong pembelajaran.
2) Prinsip tugas: yakni kegiatan di mana bahasa digunakan untuk melaksanakan tugas bermakna yang dapat mendorong pembelajaran.
3) Prinsip kebermaknaan: yakni suatu prinsip yang menyatakan bahwa bahasa yang bermakna bagi pembelajar dapat mendorong proses pembelajaran bahasa.
Angelina Scarino, dan kawan-kawan (Azies dan Alwasilah, 1996) mengajukan delapan prinsip dalam pembelajaran komunikatif. Prinsip-prinsip itu sebagai berikut.
Prinsip 1
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik bila ia diperlakukan sebagai individu yang memiliki kebutuhan dan minat.
Prinsip 2
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik apabila ia diberikan kesempatan untuk berperan serta dalam penggunaan bahasa sasaran secara komunikatif dalam berbagai macam aktivitas.
Prinsip 3
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik apabila ia dipajankan ke dalam data komunikatif yang dapat dipahami dan relevan dengan kebutuhan dan minatnya.
Prinsip 4
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik apabila ia secara sengaja memumpunkan pembelajarannya pada bentuk, keterampilan, dan strategi untuk mendukung proses pemerolehan bahasa.
Prinsip 5
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik apabila kepadanya dibeberkan data sosiokultural dan pengalaman langsung dengan budaya yang menjadi bagian dari bahasa sasaran.
Prinsip 6
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik apabila ia menyadari akan peranan dan hakikat bahasa dan budaya.
Prinsip 7
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik apabila ia diberi umpan balik yang tepat yang menyangkut kemajuan mereka.
Prinsip 8
Pembelajar akan belajar bahasa dengan baik apabila ia diberi kesempatan untuk mengatur pembelajaran mereka sendiri.

3. Desain
a. Tujuan
Secara garis besar dapat dikatakan bahwa tujuan pembelajaran bahasa dengan pendekatan komunikatif adalah mengembangkan kompetensi komunikatif pembelajar. Menurut Piepho (1981) tujuan dalam pendekatan komunikatif itu sebagai berikut.
1) Tataran integratif dan tataran isi (bahasa sebagai sarana ekspresi).
2) Tataran kebahasaan dan tataran instrumental (bahasa sebagai sistem semiotik dan objek pembelajaran).
3) Tataran afektif dari hubungan interpersonal dan perilaku (bahasa sebagai sarana ekspresi nilai dan penilaian tentang diri sendiri dan orang lain).
4) Tataran kebutuhan pembelajaran individual (pembelajaran remedial yang berbasis pada analisis kesalahan).
5) Tataran pendidikan umum dari tujuan ekstralinguistik (pembelajaran dalam kurikulum sekolah).
Tujuan-tujuan itu diusulkan sebagai tujuan umum yang dapat diterapkan pada situasi pembelajaran apa pun. Tujuan khusus untuk pendekatan komunikatif tidak dapat digariskan di dalam spesifikasi tataran ini, selama pendekatan semacam itu mengasumsikan bahwa pembelajaran bahasa akan merefleksikan kebutuhan khusus dari pembelajar sasaran. Kebutuhan itu mungkin dalam ranah membaca, menulis, menyimak, atau berbicara, di mana masing-masing dapat didekati dari perspektif komunikatif. Kurikulum atau tujuan instruksional untuk pembelajaran tertentu akan merefleksikan aspek khusus kompetensi komunikatif menurut tataran kemampuan pembelajar dan kebutuhan komunikatif.

b. Silabus
Pembahasan hakikat silabus dalam pendekatan komunikatif menjadi sangat penting. Silabus pertama yang diusulkan dalam pendekatan komunikatif adalah model silabus yang disebut sebagai silabus nosional yang menentukan kategori semantik-gramatikal (misalnya, frekuensi, lokasi, gerakan) dan kategori fungsi komunikatif yang dibutuhkan pembelajar dalam berekspresi. Dewan Eropa memperkaya dan mengembangkan silabus itu menjadi suatu silabus yang mencakup penjabaran tujuan pembelajaran bahasa asing bagi orang dewasa saat mereka menggunakan bahasa asing, topik yang perlu mereka bicarakan, fungsi bahasa yang mereka butuhkan, nosi yang diperlukan dalam komunikasi, serta kosakata dan tata bahasa yang dibutuhkan. Hasil upaya itu kemudian dituangkan ke dalam Bahasa Inggris Tataran Ambang (The Treshold Level English). Upaya itu juga dilakukan oleh dewan tersebut untuk merinci apa yang diperlukan agar dapat meraih tingkat kemahiran berkomunikasi yang memadai dalam bahasa asing, termasuk butir-butir bahasa yang dibutuhkan untuk mewujudkan tataran ambang itu.
Selain bahasan mengenai bentuk silabus, bahasan lain yang secara ekstensif dilakukan di dalam pendekatan komunikatif ini adalah teori silabus dan model silabus. Model silabus nosional asli diajukan Wilkins banyak memperoleh kritikan dari para linguis terapan. Mereka menganggapnya hanya sebagai sejenis daftar semata (seperti daftar butir tata bahasa) dengan daftar lainnya (daftar nosi dan fungsi). Ia merinci produk, bukannya proses komunikasi. Widdowson (1979) berargumentasi bahwa kategori nosional-fungsional hanya memberikan penjabaran kaidah semantik dan pragmatik tertentu secara parsial dan kurang tepat jika digunakan sebagai rujukan ketika orang berinteraksi. Mereka sama sekali tidak memberikan prosedur apa pun yang biasanya digunakan orang untuk mengaplikasikan kaidah ini pada saat mereka terlibat secara nyata dalam kegiatan komunikatif. Bila kita harus mengadopsi pendekatan komunikatif dalam pengajaran yang tujuannya mengembangkan kemampuan melakukan berbagai hal dengan bahasa, wacanalah yang harus menjadi pusat perhatian kita.
Pada saat ini ada beberapa usulan dan model bagi silabus pendekatan komunikatif. Beberapa jenis silabus komunikatif telah beredar dan digunakan oleh berbagai pihak. Kita dapat menyimpulkan beragam silabus tersebut ke dalam klasifikasi di bawah ini dengan sumber rujukan untuk setiap model.

No. Jenis Rujukan
1. Struktur plus fungsi Wilkins (1976)
2. Fungsional mengitari inti struktur Brumfit (1980)
3. Struktur, fungsional, instrumental Allen (1980)
4. Fungsional Jup dan Hodlin (1975)
5. Nosional Wilkins (1976)
6. Interaksional Widdowson (1979)
7. Berbasis tugas Prabhu (1979)
8. Learner generated Candlin (1976), Henner-Stanchina dan Riley (1978)

Banyak upaya dilakukan untuk mengembangkan rancangan silabus jenis 1—5. Minat para perancang dan pengembang rancangan silabus kini telah beralih kepada jenis 6—8, sekalipun spesifikasi mengenai pengorganisasian prinsip-prinsip silabus interaksional, berbasis tugas, dan learner generated masih belum tersentuh secara keseluruhan. Penjabaran strategi interaksional memang telah diberikan, seperti interaksi guru pembelajar. Sekalipun tampak menarik, penjabaran ini masih membatasi diri pada interaksi dua orang. Dalam interaksi tersebut, hubungan perannya masih kaku dan berkesan hubungan bawahan-atasan.
Beberapa perancang silabus komunikatif juga telah mencoba melihat spesifikasi tugas dan organisasinya sebagai kriteria bagi penyusunan silabus komunikatif.
Salah satu contoh silabus semacam itu yang telah diimplementasikan secara nasional adalah Silabus Komunikasional Malaysia (Silabus Bahasa Inggris pada Sekolah-Sekolah Malaysia tahun 1975), sebuah silabus untuk pengajaran Bahasa Inggris pada tingkat menengah atas di Malaysia. Silabus itu merupakan satu upaya untuk mengorganisasikan pendekatan komunikatif di seputar spesifikasi tugas-tugas komunikasi. Dalam skema organisasional, tiga tujuan komunikatif yang luas dipecah-pecah menjadi dua puluh empat tujuan yang lebih spesifik yang ditentukan berdasarkan analisis kebutuhan. Setiap tujuan diorganisasikan ke dalam pembelajaran. Setiap pembelajaran dispesifikasikan ke dalam sejumlah tujuan atau produk akhir. Sebuah produk di sini dimaksudkan sebagai sebuah informasi yang dapat dipahami, yang ditulis, diutarakan, atau disajikan dalam bentuk nonkebahasaan. Sebuah surat adalah sebuah produk. Demikian pula, sebuah perintah, sebuah pesan, laporan, atau peta yang dihasilkan melalui informasi yang diberikan dalam bentuk bahasa. Dengan demikian, produk-produk itu dihasilkan melalui penyelesaian tugas-tugas yang berhasil. Sebagai contoh, tugas “menyampaikan pesan kepada orang lain”, dapat dipecah-pecah ke dalam sejumlah tugas, seperti (a) memahami pesan, (b) mengajukan pertanyaan untuk menghilangkan keraguan, (c) mengajukan pertanyaan untuk memperoleh lebih banyak informasi, (d) membuat catatan, (e) menyusun catatan yang logis untuk disajikan, (f) menyampaikan pesan secara lisan. Untuk setiap produk, sejumlah situasi yang telah dipersiapkan sebelumnya diberikan. Situasi itu dan situasi yang dikembangkan oleh guru membentuk sarana yang digunakan pembelajar berinteraksi dan merealisasikan keterampilan komunikatifnya.

c. Kegiatan Belajar Mengajar
Cakupan jenis-jenis penelitian dan aktivitas yang sesuai dengan pendekatan komunikatif dapat dikatakan tidak terbatas, asalkan pelatihan-pelatihan semacam itu membantu pembelajaran meraih tujuan-tujuan komunikatif yang ada dalam kurikulum, melibatkan pembelajaran dalam komunikasi, dan perlu menggunakan proses-proses komunikatif, seperti berbagai informasi, negosiasi makna, dan interaksi. Aktivitas kelas biasanya dirancang dengan fokus pada penyelesaian tugas-tugas yang dilakukan dengan menggunakan bahasa atau melibatkan negosiasi informasi dan penyampaian informasi.
Bentuk usaha ini bermacam-macam. Wright (1976) melakukannya dengan menunjukkan gambar-gambar slides yang kabur yang kemudian pembelajar mencoba mengenalinya. Byrne (1978) menyuguhkan rencana dan diagram tak lengkap dan harus dilengkapi pembelajar dengan meminta informasi. Allwright (1977) menempatkan layar di antara pembelajar dan meminta salah seorang menempatkan objek dalam pola tertentu: pola ini kemudian dikomunikasikan kepada pembelajar lain diseberang layar. Geddes dan Sturtridge (1979) mengembangkan menyimak “jigsaw” yaitu pembelajar menyimak bahan rekaman berbeda kemudian mengkomunikasikan isinya kepada temannya di kelas. Sebagian besar teknik ini dilaksanakan dengan cara memberikan informasi kepada satu pihak dan tidak memberikannya kepada pihak lain. (Johnson 1982:151).
Littlewood (1981) membuat perbedaan antara “aktivitas komunikasi fungsional” dan “ aktivitas interaksi sosial” sebagai tipe utama aktivitas dalam PBK. Aktivitas komunikasi fungsional meliputi tugas-tugas seperti pembelajar membandingkan beberapa perangkat gambar dan mencatat perbedaan dan persamaan; mengurutkan serangkaian kejadian dalam bentuk gambar-gambar menekan bagian yang hilang dari suatu peta atau gambar; seorang pembelajar berkomunikasi dari balik layar dengan temannya di seberang layar dan memberikan perintah bagaimana membuat gambar atau bentuk, atau bagaimana melengkapi sebuah peta; mengikuti petunjuk; dan memecahkan masalah dengan petunjuk-petunjuk yang diberikan. Aktivitas interaksi sosial meliputi percakapan dan sesi diskusi, dialog dan bermain peran, simulasi, cerita lucu, improvisasi, dan debat.

d. Peranan Guru
Dalam sebuah kelas, pembelajar berperan aktif dan bertanggung jawab dalam pembelajaran. Guru dan pembelajar bekerja sama dalam kemitraan (partnership). Strategi yang paling penting yang akan mewujudkan kemitraan tersebut adalah negosiasi. Negosiasi belajar antara guru dan pembelajar cenderung menghasilkan pengalaman belajar yang akan mengakomodasi kebutuhan, minat, dan kemampuan tertentu si pembelajar. Guru dan siswa bekerja sama dalam arah dan rasa percaya yang timbul dari pemahaman terhadap aktivitas belajar.
Negosiasi dalam kelas-kelas bahasa bergantung kepada beberapa faktor, di antaranya kepribadian guru, latar belakang budaya guru dan pembelajar, kematangan pembelajar, dan pengalaman mereka dalam membuat keputusan. Breen dan Candlin menjabarkan peranan guru dalam pendekatan komunikatif sebagai berikut.
Guru memiliki dua peranan utama. Peran pertama adalah mempermudah komunikasi di antara semua pembelajar di kelas dan di antara pembelajar ini dengan beragam aktivitas dan teks. Peran kedua adalah bertindak sebagai partisipan independen di dalam kelompok belajar-mengajar. Peran kedua ini berkaitan erat dengan tujuan peran pertama dan muncul dari peranan tersebut. Peran–peran ini mengimplikasikan seperangkat peran sekunder bagi guru; pertama, sebagai organisator sumber-sumber dan dan sebagai sumber itu sendiri, kedua sebagai petunjuk dalam prosedur dan aktivitas kelas. Peran ketiga bagi guru adalah sebagai peneliti dan pembelajar, dengan memberikan banyak sumbangan yang sesuai, pengalaman nyata dan teramati dari hakikat pembelajaran dan kapasitas organisasional.
Peran guru yang lain sering dikaitkan dengan pembelajaran bahasa komunikatif adalah analisis kebutuhan, konselor, dan manajer proses kelompok.
Analis kebutuhan di dalam pendekatan komunikatif merujuk pada tanggung jawab yang dimiliki guru dalam menentukan dan merespons kebutuhan bahasa pembelajar. Hal ini dapat dilakukan secara formal maupun tidak formal melalui pembicaraan langsung dengan siswa, dalam hal ini guru membicarakan isu-isu seperti persepsi mereka tentang gaya belajar, aset belajar, dan tujuan belajar mereka. Hal itu dapat dilakukan secara formal dengan melalui perangkat penilaian. Pada umumnya, penilaian formal semacam itu berisikan butir-butir yang berupaya menentukan motivasi individu dalam mempelajari bahasa tersebut. Sebagai contoh, siswa dapat merespons dalam suatu skala 5 butir penilaian (dari sangat setuju sampai sangat tidak setuju) terhadap pertayaan-pertanyaan sebagai berikut.
Saya belajar bahasa Inggris karena ….
1) saya kira kelak akan bermanfaat bila saya sedang mencari pekerjaan
2) akan membantu saya memahami orang yang berbahasa Inggris dan cara hidup mereka secara lebih baik
3) seseorang perlu memiliki pengetahuan bahasa Inggris agar dihormati orang lain
4) akan memungkinkan saya berbicara dengan orang-orang yang menyenangkan
5) saya memerlukannya untuk bekerja
6) akan memungkinkan saya dapat berpikir dan berperilaku seperti orang –orang yang berbahasa Inggris.
Dengan mendasarkan diri pada pertanyaan kebutuhan semacam itu, diharapkan guru dapat merencanakan pengajaran kelompok dan individual yang sesuai dengan kebutuhan pembelajar.
Konselor. Peran lain yang dimiliki guru dalam pendekatan komunikatif adalah sebagai seorang konselor, yang serupa peran guru pada pembelajaran bahasa masyarakat (community language learning). Dalam peran ini, guru-konselor diharapkan dapat memberikan contoh sebagai seorang komunikator yang efektif yang selalu berupaya mengaitkan secara maksimal niat pembicara dengan intrepretasi pendengar, melalui penggunaan parafrase, konfirmasi, dan masukan.
Manajer proses kelompok. Prosedur pendekatan komunikatif kerapkali kurang menuntut keterampilan manajemen kelas yang berpusat pada guru. Tanggung jawab guru adalah mengatur kelas sebagai latar bagi komunikasi dan aktivitas komunikatif. Dalam praktiknya di kelas, guru memonitor, mendorong, dan menekan keinginan untuk memasok ketidaklengkapan dalam kosakata, gramatika, dan strategi, bukan hanya mencatat kekurangan tersebut untuk diberi komentar atau bahan pelatihan komunikatif pada masa mendatang. Setelah berakhirnya aktivitas, guru dapat membantu kelompok-kelompok melakukan diskusi untuk koreksi diri.

e. Peranan Pembelajar
Tidak seperti pada pendekatan-pendekatan pengajaran bahasa lain yang menekankan pada penguasaan bentuk-bentuk bahasa, pada pendekatan komunikatif, yang penekanannya kepada komunikasi, pembelajar memiliki peranan yang relatif berbeda. Sekali lagi Breen dan Candlin menjabarkan peranan pembelajar dalam kelas-kelas sebagai berikut:
Peran pembelajar sebagai negosiator – antara dirinya, proses belajar, dan objek pembelajaran – muncul dari dan berinteraksi dengan peran negosiator bersama di dalam kelompok dan di dalam prosedur dan aktivitas kelas. Sedapat-dapatnya, ia harus menyumbang sesuatu dari yang dia peroleh. Dengan demikian, dia belajar secara bebas.
Apa yang dimaksud dengan peran pembelajar sebagai negosiator di sini adalah bahwa semua yang terlibat di dalam proses tersebut harus mengakui bahwa pembelajar sudah memiliki preferensi tentang pembelajaran yang seharusnya. Peran ini akan mempengaruhi dan sekaligus dipengaruhi oleh peran negosiator gabungan dengan kelompoknya sehingga mewarnai prosedur dan aktivitas belajar secara keseluruhan.
Kerapkali terjadi dalam pembelajaran bahasa komunikatif teks tidak ada. Kaidah gramatikal tidak disajikan. Manajemen kelas tidak baku. Siswa diminta berinteraksi terutama dengan sesama siswa bukan dengan guru. Koreksi kesalahan sering tidak ada. Pendekatan kooperatif (bukan individual) dalam pendekatan komunikatif juga tidak begitu dipahami siswa. Oleh karena itu, perlu ditekankan dalam pembelajaran bahasa komunikatif pembelajar perlu mengetahui bahwa kegagalan di dalam komunikasi merupakan tanggung jawab bersama dan tidak hanya kesalahan pendengar atau pembicara. Demikian pula, keberhasilan suatu komunikasi merupakan keberhasilan yang diraih bersama.

f. Peranan Bahan Ajar
Beragam bahan ajar telah disediakan untuk mendukung pendekatan komunikatif dalam pembelajaran bahasa. Tidak seperti praktisi pendekatan pembelajaran sebelumnya, seperti pembelajaran bahasa masyarakat, praktisi pendekatan komunikatif memandang bahan ajar sebagai cara untuk mempengaruhi kualitas interaksi kelas dan penggunaan bahasa. Dengan demikian, bahan ajar memiliki peran utama untuk mendukung penggunaan bahan secara komunikatif. Kita mengenal tiga jenis utama bahan ajar yang banyak digunakan di dalam pengajaran bahasa komunikatif.
1) Bahan Ajar Tekstual
Saat ini bahan ajar yang berorientasi pada dan mendukung pendekatan komunikatif banyak didapat di toko-toko buku. Daftar isinya kadang-kadang mencerminkan penjenjangan dan pengurutan pelatihan-pelatihan bahasa, mirip pada bahan ajar struktural. Beberapa di antaranya bahkan memang ditulis pada silabus yang pada dasarnya struktural, hanya dengan sedikit mengalami formatisasi untuk membenarkan bantahan mereka sebagai bahan ajar pendekatan komunikatif. Bagaimanapun, yang lainnya menunjukkan perbedaan mendasar dengan bahan-bahan ajar tradisional. Buku Communicate (1979) karangan Morrow dan Johnnson, misalnya, tidak memiliki satupun dialog, pengulangan, atau pola kalimat seperti biasanya. Ia menggunakan isyarat visual, isyarat rekaman, gambar dan potongan-potongan kalimat untuk memulai percakapan. Pair Work Watsyn-Jones terdiri atas dua teks yang berbeda untuk kepentingan kerja pasangan, masing-masing berisikan informasi yang berbeda yang dibutuhkan untuk melakukan bermain peran (role plays) dan melaksanakan aktivitas lain.
Demikian pula, teks-teks yang ditulis untuk mendukung English Language Syllabus (1975) di Malaysia mewakili pemisahan diri dari bentuk-bentuk buku teks tradisional. Sebuah pelajaran secara khas terdiri dari sebuah tema, analisis tugas untuk pengembangan tematik, deskripsi situasi latihan, penyajian stimulus, pertanyaan pemahaman, dan latihan parafrase.

2) Bahan Ajar Berbasis Tugas
Berbagai macam permainan bahasa, main peran (role plays), stimulasi dan aktivitas berdasarkan tugas telah disiapkan untuk menunjang pembelajaran bahasa komunikatif. Semua ini secara khas berbentuk buku pegangan latihan, kartu isyarat, kartu-kartu aktivitas, materi latihan komunikasi-pasangan, dan buku latihan interaksi-siswa. Pada bahan-bahan komunikasi-pasangan biasanya terdapat dua perangkat bahan untuk sepasang siswa, setiap perangkat terdiri atas beragam informasi. Kadang-kadang informasinya berbentuk melengkapi dan para anggota harus mencocokkan bagian tiap-tiap “jigsaw” ke dalam kesatuan yang lengkap. Beberapa materi lain masih menyediakan pengulangan dan pelatihan dalam formasi interaksional.
3) Realia
Para pendukung pendekatan komunikatif menyarankan penggunaan bahan-bahan “otentik”, “dari kehidupan” dalam ruang kelas. Bahan ini termasuk realia yang berdasarkan bahasa, seperti tanda-tanda, majalah, iklan, dan surat kabar; atau sumber-sumber visual dan grafis, yang dapat dijadikan dasar untuk aktivitas komunikasi, seperti peta, gambar, simbol, grafik, dan bagan. Berbagai objek lain masih dapat digunakan untuk mendukung pelatihan-pelatihan komunikatif.

4. Prosedur
Pendekatan komunikatif pada dasarnya dapat diterapkan untuk pembelajaran keterampilan berbahasa apa pun, dapat diterapkan pada berbagai tataran apa pun, dapat diterapkan berbagai kegiatan kelas yang bervariasi. Namun, pelaksanaannya memang tidak mudah dan perlu perencanaan yang baik dan matang. Finochiaro dan Brumfit (1983) menawarkan garis besar pembelajaran untuk belajar fungsi “membuat sebuah saran” bagi pembelajar pada tingkat awal program sekolah menengah pertama sebagai berikut ini.
a. Penyajian dialog singkat atau beberapa dialog singkat sebelumnya didahului oleh pemberian motivasi (yang menghubungkan situasi dialog dengan kemungkinan pengalaman pembelajar dalam masyarakat) serta pembahasan fungsi dan situasi (dialog). Pembahasan itu meliputi partisipan, peran, latar, topik, dan informalitas atau formalitas bahasanya yang merupakan tuntutan fungsi dan situasi. Pada tingkat awal, ketika semua pembelajar memahami bahasa ibu yang sama, motivasi dapat pula diberikan dalam bahasa ibu mereka.
b. Pelatihan oral setiap ujaran yang diambil dari dialog untuk hari itu (pengulangan seluruh kelas, setengah kelas, kelompok, individual) biasanya diawali dengan pemberian model oleh guru. Bila dialog singkat digunakan, gunakan latihan oral serupa.
c. Tanya jawab didasarkan pada topik dan situasi dialog itu sendiri.
d. Tanya jawab dihubungkan dengan pengalaman pribadi pembelajar, tetapi berkisar pada tema dialog.
e. Kajilah salah satu ungkapan komunikatif dasar dalam dialog atau salah satu struktur yang merupakan contoh fungsi. Anda dapat memberikan contoh-contoh tambahan tentang kegunaan komunikatif dari ungkapan atau struktur tersebut. Pemberian contoh itu diberikan dengan menggunakan kosakata yang dikenal baik dalam ujaran atau dialog pendek yang tidak taksa (ambigu)—dengan menggunakan gambar, realia, atau dramatisasi—guna menjelaskan makna ungkapan atau struktur.
f. Penemuan generalisasi atau kaidah yang mendasari ungkapan fungsional atau struktur oleh pembelajar. Langkah ini setidaknya mencakup empat butir: bentuk tulis dan lisannya; posisinya dalam ujaran; formalitas dalam ujaran; dan dalam sebuah struktur, fungsi, gramatika, dan makna.
g. Pengenalan lisan, aktivitas interpretatif (dua atau lima bergantung pada tahap pembelajaran, tingkat pengetahuan bahasa pembelajar, dan faktor-faktor terkait).
h. Aktivitas produksi lisan dimulai dari aktivitas komunikasi terbimbing sampai yang lebih bebas.
i. Menyalin dialog atau dialog pendek atau modul bila tidak ada di dalam teks pelajaran.
j. Pemberian tugas-tugas tulis untuk pekerjaan rumah, bila ada.
k. Evaluasi pembelajaran (hanya lisan).
Prosedur semacam itu masih banyak kesamaannya dengan apa yang kita lihat dalam kelas-kelas yang diajar berdasarkan prinsip struktural-situasional dan audiolingual. Dengan demikian, prosedur tradisional tidak ditolak di sini, tetapi mengalami penafsiran ulang dan peluasan. Kemiripan dengan prosedur tradisional juga dijumpai dalam banyak teks pendekatan komunikatif ortodoks seperti Mainline Beginners karya Alexander. Pada buku itu sekalipun unit masing-masing memiliki fokus fungsional yang jelas, butir-butir pembelajaran kemudian dikontekstualkan melalui pelatihan situasional. Ini berfungsi sebagai pendahuluan bagi aktivitas pelatihan yang bebas, seperti main peran atau improvisasi.
Teknik yang sama juga digunakan dalam buku Starting Strategies (Abbs dan Freebairn, 1977). Dalam buku itu butir pembelajaran disajikan dalam bentuk dialog, butir gramatikal dipisahkan untuk pelatihan terkontrol, kemudian dilakukan aktivitas yang bebas. Pelatihan pasangan dan kelompok disarankan untuk mendorong pembelajar menggunakan dan melatih fungsi dan bentuk. Prosedur metodologis yang mendasari teks-teks itu mencerminkan serangkaian kegiatan seperti yang diajukan Littlewood (1981).
Aktivitas prakomunikatif:
a. aktivitas struktural,
b. aktivitas kuasikomunikatif.
Aktivitas komunikatif:
a. aktivitas komunikasi fungsional,
b. aktivitas interaksi sosial.
Pandangan di atas disanggah oleh Savignon. Ia tidak mengakui bahwa pembelajar mulanya harus memiliki kontrol atas keterampilan individual seperti lafal, tata bahasa, kosakata sebelum mereka diberikan kesempatan untuk menerapkannya dalam komunikasi yang sesungguhnya. Dia yakin bahwa pelatihan komunikatif sudah dapat diberikan sejak awal pembelajaran. Dengan demikian, persoalan penerapan prinsip pendekatan komunikatif pada tataran prosedur pembelajaran di kelas masih menjadi pusat perbincangan. Bahkan, perbedaan-perbedaan pendapat yang tajam mungkin masih akan terjadi. Misalnya, bagaimanakah rentang aktivitas komunikatif harus diberi batasan? Bagaimana guru dapat menentukan komposisi dan waktu untuk aktivitas yang memenuhi kebutuhan pembelajar atau kelompok pembelajar tertentu? Pertanyaan mendasar semacam itu tentu tidak dapat dijawab dengan mengajukan taksonomi dan klasifikasi lebih jauh. Pertanyaan itu harus dijawab dengan penelusuran sistematis terhadap kegunaan dari berbagai jenis aktivitas dan prosedur pembelajaran bahasa yang berbeda-beda.

5. Simpulan
Pembelajaran bahasa komunikatif ini lebih tepat dianggap sebagai suatu pendekatan daripada dianggap sebagai sebuah metode. Pertanyaan berikut yang menarik dicermati pada bagian akhir ini adalah apakah pendekatan komunikatif itu masih relevan untuk diterapkan dalam pembelajaran bahasa Indonesia di SMP dengan latar budaya Indonesia? Apalagi, sekarang ini sudah mulai diterapkan kurikulum baru yang sering disebut sebagai Kurikulum Berbasis Kompetensi? Lagi pula, dengan perkembangan filsafat konstruktivisme di Indonesia masik laikkah pendekatan komunikatif itu diterapkan dalam pembelajaran bahasa? Jawabnya, pendekatan komunikatif masih sangat relevan untuk diterapkan sekarang ini dalam konteks pembelajaran bahasa apa pun di Indonesia dalam berbagai jenjang pendidikan.
Coba Anda perhatikan ciri-ciri penting pendekatan komunikatif yang telah dijelaskan pada bagian depan bagian ini.
a) Makna sangat penting
Pembelajaran bahasa pada era KBK juga mengutamakan pada makna dan bukan pada bentuk. Fungsi komunikatif dalam pembelajaran bahasa diutamakan.
b) Kompetensi komunikatif merupakan tujuan utama dalam pembelajaran bahasa.
Belajar bahasa bertujuan untuk berkomunikasi dengan orang lain, dalam berbagai situasi, baik formal maupun informal, lisan maupun tulis, melalui berbagai media, dan sebagainya.
c) Kontekstualisasi merupakan pernyataan dasar
Ciri ini selaras dengan pendekatan kontekstual, di mana konteks pembelajaran sangat penting. Dalam pembelajaran kontekstual, pembelajaran itu haruslah membumi, haruslah dihubungkan dengan realitas sehari-hari, dihubungkan dengan kebutuhan masyarakat, dan sebagainya. Pendekatan komunikatif sangat selaras dengan pendekatan kontekstual yang sekarang ini sedang dikembangkan di Indonesia. Oleh sebab itu, pendekatan komunikatif masih tetap relevan dan aktual dan sesuai dengan perkembangan psikologi konstruktivisme.

6. Rangkuman
Pendekatan komunikatif muncul sebagai reaksi atas pendekatan sebelumnya, yakni audiolingual dan situasional yang dinilai sudah tidak layak lagi karena sudah tidak sesuai dengan perkembangan teroi psikologi maupun perkembangan linguistik. Pendekatan komunikatif didasarkan pada hakikat bahasa sebagai sarana komunikasi. Oleh sebab itu, pembelajaran bahasa bermuara pada kompetensi komunikatif, yang merupakan kompetensi yang bermatra majemuk, yakni meliputi kompetensi gramatikal, kompetensi sosiolinguitik, kompetensi wacana, dan kompetensi strategik. Pembelajaran bahasa bukan sekadar menguasai kompetensi gramatikal, menguasai kaidah tata bahasanya saja. Tetapi, kompetensi komunikatiflah yang utama.
Dengan tujuan utama adalah fungsi komunikatif, pendekatan komunikatif mengatur model pembelajarannya selalu berpusat pada pembelajar. Guru merupakan organisator, motivator, fasilitator. Pembelajaran kelompok maupun individual yang memberdayakan siswa selalu diupayakan. Interaksi antarsiswa, siswa dengan guru sangat tinggi. Bahan ajar diupayakan pada bahan ajar yang realistis, yang berakar pada realita yang lazim disebut realia. Di samping itu, juga dikembangkan bahan ajar tekstual serta bahan ajar tugas.
Pendekatan komunikatif masih relevan sampai kini, masih sesuai dengan kurikulum berbasis kompetensi yang sedang dikembangkan di SMP, serta sesuai pula dengan pembelajaran kontekstual yang digalakkan di SMP di seluruh Indonesia.

7. Pelatihan
a. Mengapa pembelajaran komunikatif dianggap masih relevan dengan kurikulum
berbasis kompetensi?
b. Tujuan pembelajaran komunikatif adalah pembelajar menguasai kompetensi
komunikatif. Bagaimana Anda merumuskan tujuan pembelajaran menyimak di
SMP?
c. Bagaimana Anda merancang kegiatan belajar mengajar pembelajaran membaca
dengan model komunikatif? Coba buatlah rancangannya dengan melihat rambu-
rambu kompetensi dasar yang ada di kurikulum. Diskusikan dengan teman Anda,
hasil rancangan Anda!
d. Dalam pembelajaran menulis surat, misalnya, bagaimana Anda mengembangkan bahan ajarnya yang sesuai dengan pendekatan komunikatif?
e. Dapatkah dalam pembelajaran bahasa di kelas, guru menggunakan ragam bahasa informal? Diskusikan hal itu dengan teman sejawat Anda, baik teman sejawat yang mengajarkan bahasa Indonesia maupun guru mata pelajaran lain.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s